Wednesday, 22 March 2017

Sejuta Ice"Mary"

Entah sejak kapan ia bermula, ia selalu menjadi moodboosteer Dan peredam emosi andalanku hehehe. Hingga Hari ini, eskriiiimmmmm.....
Cerita bermula saya harus bertemu dengan seseorang -bertemu kamu dan menuntas rindu eaaa.  bukan- tp untuk mengembalikan barang yg saya curi sebelumnya hahaha. Bukan mencuri untuk materi, tp sebagai bentuk manifestasi rasa protest atas sikapnya yg tidak saya Suka. Ketika ia mengambil apa yg tidak saya izinkan. Maka saya ambil barangnya juga tanpa seizinnya wkwkwk. Masalah curi mencuri kapan2 saya ceritakan dilain cerita hehehehe
Back to topic
It gonna be blackday. Sejatinya saya Masih sebal sesebal sebalnya. That's not worth, Balas dendam saya belum usai hahaha tp saya kudu balikin barangnya karena anggap saja saya Masih punya sisi baik buahahahaa (ngaku ngaku aja lu set). Akhirnya sebelum berangkat saya beli ice cream 3. Mayaaakkk wkwkwk
Sesampainya saya dibalai Kota -tempat perjumpaan kita eaaa- segera saja saya makan ice cream, mendinginkan pikiran Dan rasa yg berkecamuk dalam dada hahaha. Intinya saya ndak Suka dgn sikapnya, Udah itu.
Menunggu... untuk mengembalikan barangmu. Maka berjumpalah saya dengan pemilik barang, sudah habis satu ice cream tuh saya (duh Suka apa laper neng wkwkwk) . Segeralah saya kembalikan barangnya tanpa babibu karena Masih sebal hahaha padahal saya Salah juga duh maafkan yaaa...
Run... dengan satu ice cream masih ditangan( sang penyelamat emosi hahaha) Saya cari lagi tempat duduk segera. Kan kalo Marah disuruh duduk hehehe. Lagian makan minum jg sebaiknya duduk hehehe.ketemu bangku trotoar Abis tu lanjut lagi mendinginkan diri dgn ice cream. Habis. Lanjut lagi hingga kemudian disamperin bapak dishub
Seutas tawa 
"nunggu siapa Mbak" tanyanya
"Nunggu ini habis pak" jawab saya seraya menunjukkan ice cream ditangan
"Oalah" kemudian ia tertawa,
"Kelas berapa Mbak" sambungnya
"Sudah ndak kelas pak"saya jawab sambil mrengis
"Lho sudah Lulus, taun kapan?"
"Tahun tahun yg sudah berlalu" saya guyoni
bapak jukir Tiba Tiba nyaut
" Keliatan tua ya Mbak orang ini"
Saya jawab sekenanya"Iya pak"
Lalu mereka berdua tertawa ngakak, uber uberan. entah saya ndak tau kenapa, tp saya Suka melihat orang tertawa
"Aku lho Masih 18 tahun Mbak" kata bapak dishub
"Ah Masa, keliatan tua gitu" jawab saya innocent
Mereka berdua ngakak lagi, terlebih tingkahnya pak jukir yg malah ngegoda pak dishub. Tawur wkwkwk
"Iya mbak, Mbak nya sama saya lho tuaan mbaknya bisa Jadi" doi Masih terus membela Umur dirinya hahaha
Tp kalo diamati seksama, kayaknya masuk akal kalo sekitaran Umur 20. Soalnya face nya belum mature. Cuma tubuhnya aja yg tinggi gempal hahaha
Ketawa Dan saling usyil berlanjut bbrp saat kemudian walau dengan larian pak jukir yg kesana kemari tp tetap nyaut obrolan kami hahaha
Alhamdulillah 
Saya bahagia Siang itu juga, sekaligus. Ice cream-balaikota- bangku trotoar Jadi saksi sebel Dan bahagia begitu mudah bergantinya. Andaikan saya tadi langsung cabut, pasti ndak ketemu bapak jukir Dan mas dishub lucu ini(Dan benar ternyata dia Umur 18 tahun)
Hmm beginilah makhluk bumi bulat. Rasarasa itu akan bisa dikondisikan jika Kita berniat mengkondisikannya. Don't to much baperians hahaha. Yang sedang sedang saja. Bahagiapun sekedarnya saja. Dan tetaplah terbuka dgn segala yg ada but minus rasa yg dulu pernah ada  wkwkwk move uuup reeeek
Let Allah do the miracle, just wait and see
-Cerita dibalai kota Dan ice cream kesayangam-

No comments:

Post a Comment